Nobi


Okay, postingan kali ini tentang Doraemon : Stand By Me 2.


Pertama : Hal logis yang terlupakan.


Setiap film pasti ada beberapa hal logis yang terlupakan. Itu yang saya amati selama ini. Tak terkecuali film ini. Namun nggak banyak yang nyadar apalagi kalau udah seneng ama filmnya. Percaya deh.


Wajar saja. Saya yg cuma buat video durasi 5 menit aja kadang melupakan hal hal penting. Apalagi ini yang durasinya lebih dari 85 menitan dan proses produksi yang berbulan bulan. Banyak yang dipikirin wahai tuan dan nyonya. Pasti ada yang kelupaan.


Lalu apa hal logis yang terlupakan dalam film ini? Sebenarnya udah keliatan pas sekuel pertamanya keluar. Dan saya bela belain nonton sekuel kedua ini buat mengkonfirmasi.


Ada yang udah tau apaan?


Nggak tau kan. Ngaku aja.


Jawabannya adalah : Lompatan Waktu Latar Cerita! (Saya saat ini berusaha untuk nggak menggunakan bahasa campuran Inggris lagi, jadi semoga bisa dimengerti, haha).


Jadi gini, 


Cerita Doraemon ini kan pada saat Nobita sekolah SD kan? Nah, udah terbayang latar belakang waktu SDnya Nobita. Kira - kira tahun 90an lah ya, tapi kalau mau mudaan dikit, tahun 2000an deh kita contohkan.


Inget nggak sih waktu di sekuel pertama Stand By Me 1, mas Boy sama Emon, eh mas Nob sama Emon pergi ke masa depan buat mastiin kalau mas Nob dewasa menikah dengan mbak Sizuka dewasa.


Masih ingat dong, pas mas Nob sama Emon di masa depan tersebut. Dunia udah berubah, mobil terbang, gedung, robot, transportasi, bahkan mas Nob dewasa udah pake skuter terbang yang mirip bajaj itu. Tapi yang ramah lingkungan dong ya pastinya.


Sekarang masuk ke hal yang agak nggak logisnya. Ini ni, jaman mas Nob masih SD. Trus jaman mas Nob dewasa mau nikah di masa depan. Berapa tahun sih jaraknya? Paling 20 sampai 25 tahun. Karena mas Nob dewasa keliatan muda banget.


Apakah dalam 25 tahun dunia udah bisa berubah seperti itu? Kalau Nobita kecil hidup di tahun 1990 berarti baru tahun 2015. Kalau tahun 2000 berarti baru tahun 2025. Abis pemilu Indonesia dong. Dodol!


Kayaknya sih agak sedikit nggak masuk di nalar. Harusnya jarak waktunya itu seratus tahun lah minimal untuk perubahan yang sebesar itu. Biar kerasa bener masa depannya secara haqul yakin. Ya kan? Yaelah, ada ada aja lu.


Ya bisa aja sih, namanya juga cerita fiksi. Walaupun agak aneh aja karena nyangkut di umur Nobita dan latar belakang kecilnya. Kalau doraemon sih masih bisa ditolerir karena dia diklaim berasal dari abad 21 yang berarti tahun 2100an masehi.


Sebenarnya sah sah aja sih. Toh nggak ada yang nyadar. Sayanya aja yang terlalu berat mikirnya. Harusnya film itu dinikmati, bukannya dipikirin kan. Ya tho.


Kenapa ya saya jadi julid begini. Ini kayaknya gara gara nonton film Hapalan Surat Delisa di bioskop bareng teman teman jaman dulu kala. Kalau nggak salah pilihannya film itu atau film hantu gitu sih. Karena kami anak soleh solehah makanya pilih nonton Hapalan Surat Delisa. (Padahal pada takut nonton hantu hantu). Sok pada nggak ngaku.


Jadi ada hal yang membuat saya kepikiran terus adalah adegan pas Guru ngaji Delisa datang nemuin ayahnya Delisa pasca tsunami. Sehat wal'afiat nggak kenapa kenapa. Kayak habis pulang liburan dari mana gitu.


Lha kan kejadian tsunaminya pas setoran hapalan surat dan dia guru ngajinya disitu juga.


Ini kok kayak dia baru pulang dari haji dan baru ngasih tau kalau ada tsunami. Untung aja dia nggak bagi bagi tasbih ama air zam zam pas scene itu.


Di dalam bioskop aja kami udah uring uringan bahas si guru ngaji tersebut. Kemanakah dia pergi sebenarnya. Ngapain? Sama siapa? Sampai pada kesimpulan bahwa kasus ini ditutup tanpa ada pencerahan sedikit pun.


Semenjak itu saya jadi terlalu kritis terhadap film yang saya tonton. Dan emang iya sih, dalam setiap film pasti ada hal logis yang kadang terlewatkan. Ada yang minor, ada yang fatal kayak si guru ngaji tadi. Haha :D


Ups, malah kepanjangan bahas yang nggak penting. Maaf ya membuat waktu berharga kalian terbuang sia sia membaca tulisan ini. Maapkeun tuan dan nyonya. 


Untuk lanjutan bahasan tentang Stand By Me 2 di postingan berikutnya aja ya. Biar bisa lebih khusyuk bacanya. Nggak kayak yang ini. Nggak jelas.


Jumpa lagi di postingan berikutnya :)



5 comments:

  1. Saya belum nonton sodara-sodara :D

    Emang kalo dipikir-pikir dari zaman bocah sampe emak2 gini, banyak yang enggak logisnya sih kisah Emon dan Nobi tapi ya tetap saja ditonton, imajinatif dan nyebelin XD

    ReplyDelete
  2. itulah hebatnya,

    nggak sadar kalau Emon dan Nobi sudah 50 tahun umurnya :D

    ReplyDelete
  3. aku termasuk orang yang belom nonton stand by me. Kayanya cuma sekilas doang taunya. Hahha

    tapi bener sh. Cuma jarak beberapa taun tapi teknologi uda secanggih itu yaa

    padahal kalo sekarang, dari jaman aku SD, sampe sekrang uda kerja, teknologi yang berkembang itu adanya smartphone, dompet elektronik, dan mobil listrik aja. Oh sama AI tapi belom ada mobil terbang hahaha

    aku pun kadang cukup nemuin hal-hal ga masuk akal dalam suatu film. Entah kesalahan edit ato alur cerita yang sunggu di luar nalar haha

    ReplyDelete
  4. Furisukabo

    Benerkan mbak, itu bukti kalau sutradara juga manusia, bisa kelupaan juga.:D

    ReplyDelete
  5. hihih bener. Sutradara juga manusia. Bisa error juga :p

    ReplyDelete

Powered by Blogger.