Selamat Hari Raya semua!. Tunggu dulu, sebelum saya cerita tentang lebaran saya, ada banyak yang mau saya ceritakan terlebih dahulu. Kuy! 1....

Le Ba Ran



Selamat Hari Raya semua!. Tunggu dulu, sebelum saya cerita tentang lebaran saya, ada banyak yang mau saya ceritakan terlebih dahulu. Kuy!


1. Malaria Saat Puasa


Pertengahan puasa, saya jatuh sakit. Sempat ngeri sih, jangan jangan.. saya.. kena.. razia, eh maksudnya koronah. Karena saya melakukan perjalanan mudik ke rumah emak di kampung halaman. Mana hujan hujanan lagi.

Informasi status penyebaran virus ini pun meningkat drastis di daerah saya. Hal yang membuat saya kian khawatir, apalagi saya berdua di rumah dengan ibu saya.

Gejala awal yang saya alami yaitu demam (walaupun tidak tinggi) dan juga rasa pegal di seluruh tubuh. Saya pun cari tau gejala korona, dan mirip mirip. Aduh, mati saya.

Alhamdulillah ada bedanya, demam saya naik turun. Malam demam, pagi turun, siang atau sore demam kembali. Dan saya menduga kalau ini ternyata malaria saya yang kambuh. Dan ternyata benar.

Ada satu ciri yang membuat saya yakin kalau saya sakit malaria, yaitu nasi menjadi manis. Beneran, aneh nasi jadi terasa begitu manis bagi saya saat saya sakit malaria. Dan itu rasanya nggak enak banget.


2. Larangan Mudik Lokal


Lebaran tahun lalu tidak ada larangan mudik lokal di daerah kami. Walaupun ada himbauan untuk tidak mudik, tapi transportasi tetap berjalan seperti biasanya. 

Saya sih tidak terlalu berpengaruh karena saya mudik duluan. Puasa ke-5 saya sudah mudik. Itupun sudah diundur dari yang sebelumnya mau puasa pertama bersama emak karena ajakan hyung untuk buka bersama.

Peraturan boleh mudik lokal atau tidak dari pemda pun tidak jelas. Sebentar boleh, sebentar tidak. Yang pada akhirnya tanggal 4 mei baru keluar surat edaran bahwa tidak diperbolehkan mudik lokal dibarengi dengan tidak beroperasinya transportasi penyeberangan dari 6 - 17 mei.

Imbasnya pada anggota keluarga yang di batam. Rencana awal yang akan pulang mudik jadi patah arang. Tanggal 5 mei mereka video call emak buat ngasih tau kalau tidak bisa mudik tahun ini. Plan terburuk ya lebaran dirumah emak cuma ada saya.

Setelah tangis tangisan di video call akhirnya anak anak perempuannya nggak kuat hati dan akhirnya langsung pulang sore itu juga, sebelum larangan mudik berlaku besoknya.

Jadi rame deh di rumah. 


3. Staycation di Tanjung pinang


Ini sebenarnya bukan staycation sih, lebih tepatnya melarikan diri. Setelah jenuh di rumah saya keluar ngebolang sendirian. Dari melihat seluruh pantai yang ada di Trikora, saya kemudian ke Tanjungpinang.

Tanjungpinang saat ini katanya zona hitam. Ada yang bilang dilakukan penyekatan di beberapa perbatasan untuk membatasi penyebaran virus. Sampai saya akan memasuki daerah Tanjungpinang, memang ada penyekatan oleh satpol pp dan polisi.

Yaudah deh, kalau disuruh putar balik yang tinggal putar balik lagi aja. Pas saya distop tenyata cuma disuruh pakai masker. Nggak di cek surat kesehatan, dari mana mau kemana. Bahkan ada salah satu bapak yang jaga nanya saya, mau jalan jalan ya? Iya, jawab saya. Lolos deh.


4. Tanjungpinang Saat Gelap


Menakutkan!. Itu saja yang bisa saya deskripsikan kepada anda. Ntah kenapa saya tidak nyaman berada di sini (lokasi menginap saya dekat pasar dan pelabuhan). Jam 7 malam udah kayak kuburan. Toko semua tutup. Nggak semua sih, 93% tutup.

Saya yang berjalan kaki dari penginapan, ke masjid, jalan cari makan, malah ngerasa was was. Sepi, gelap (remang kali yah). Takut kalo ada preman, atau dibegal sendirian.

Malah saat saya iseng nanya2 rate ke beberapa penginapan kecil yang tidak ada di aplikasi booking hotel, saya sempat digoda mbak mbak T_T.

"Mau kemana bang, nyari siapa? atau nyari yang nggak ada? Sini ngopi ngopi dulu" Anjiiir. Serem banget dah saya dengernya. Auto langsung kabur.

Bahkan saat nanya nanya rate, ngeliat ada di leaflet tulisan rate nginap jam jaman sebelum dibalik mbak resepsionis. Ini apaan? Baru kali ini liat beginian. Kebayang udah yang jelek jelek aja. Tempat apaan ini.

Ini bukan menjelek jelekan yah, cuma share apa yang saya alami. Nggak ditambah tambahin, nggak dikurang kurangi.


5. Kampung Bugis Nggak Takut Korona


Di dekat penginapan saya tak jauh ada pelabuhan atau masyarakat disini sering bilang pelantar. Saya beberapa kali melihat tempat tersebut. Melihat perahu kecil menurunkan dan menaikkan penumpang untuk menyeberang ke pulau didepannya.

Setelah bertemu dengan bapak bapak yang nyetir perahu kecil buat nyeberang ternyata pulau itu adalah Kampung Bugis. Bapak itu malah nawarin mau kesana nyebrang nggak? Ongkosnya cuma 3000 rupiah perorang, kalo mau sendirian cuma 20.000 rupiah. Buset murah amat dah.

Besoknya setelah check out, jadi kepikiran mau kesana. Abis gabut gimana gitu kan. Yaudah deh berangkaaaaat!. 

Ada yang cukup unik, uang buat bayar perahu cukup diletakkan disisi samping kursi yang kita duduki. Nanti bapaknya yang akan ambil sendiri. Kalau pura pura tarok bakalan ketahuan nggak ya? Wkwkwkwk.

Berangkat siang panas terik ternyata... Sia sia... Nggak ada apa apa.. XD. Udah kulit item, cuma jalan di jembatan doang diwarna warnain. Mungkin Instagramable ya maksudnya, buat foto foto. Cuma siang siang panas gini, salah waktu. Bukannya bagus, gosong jadinya.





Sebelumnya udah dibilangin sih, adanya cuma jembatan itu doang, malah ditawarin ke Penyengat. Kalau ke Penyengat sih udah pernah, ngapain juga kesana lagi. Cari yang belum lah. Hahaha.

Ada hal yang aneh yang saya rasakan di Kampung Bugis ini. Semua orang disini NGGAK PAKAI MASKER!. Gokil, satu kampung. Yang saya lihat pakai masker pas sholat zhuhur cuma beberapa doang. Sepanjang saya menyusuri kampung ini, nggak ada yang pake masker.

Korona? Selow genk, kami nggak takut.

Mungkin gitu kali ya.

4 comments:

  1. Nape engko tak staycation didaerah trikora aje?!. Ato kat Lagoi yang resort2 suver mevvah.,:

    ReplyDelete
  2. malaria itu penyakit yang kambuhan ya? baru tauu
    itu kalo makan nasi berasa kaya makan permen gitu kah??

    itu horor amat ya ke kampung bugis. Bener-bener berasa normal aja gitu ya. Padahal zona hitam? uwooooww

    ReplyDelete
  3. Nggak tau juga ya, tapi kalo di aku kambuh. Setaun sekali, atau dua tahun sekali. Kalau kondisi tubuh ngedrop bisa kambuh lagi malarianya. Soal nasi, nggak kayak permen dink, 10 - 20% aja manisnya. Tapi beneran nggak enak rasanya.

    Iya, malah aku yang takut. Takut diusir warga :(

    ReplyDelete