Laptop.


Jika saya menjadi laptop ini saya pastinya sudah menyerah. Kejadian di atas terjadi setahun yang lalu. 

Sebelumnya malah pernah ketumpahan kuah sate.  Malang memang nasibnya.

Belum lagi bagaimana ia harus menjalankan aplikasi berat seperti desain grafis bahkan rendering video. 

Kasihan, ia kerja keras bagai kuda selama ini.

Ganti Operating System

Belakangan, windowsnya suka blue screen sendiri. Yang terparah beberapa minggu belakangan, stuck sampai tidak bisa masuk ke windowsnya. 

Akhirnya saya ganti dengan os linux dua hari yang lalu.  

Memang harus adaptasi dengan os baru ini. Tapi tidak sesulit seperti apa yang dibayangkan. 

Masih nyaman-nyaman saja dua hari ini.

See you windows,

Hello linux.

2 Comments:

Eva mengatakan...

Jadi inget dulu sempet kagok pas pertama kali pake Linux gara-gara di kampus semua komputernya pake itu. Awalnya emang agak bikin bingung, tapi lama-lama kalo udah terbiasa ya fine-fine aja sebenernya :D Betewe next time kalo makan jangan sambil pegang laptop dong, Grey, kecuali emang kamu niatnya mau nyuapin si laptop juga sih, hahahaha!

Grey mengatakan...

Biasanya laptopnya dijadikan alas buat makan sebagai pengganti piring :D